Home » Cerita Lucah Melayu » Janda Pramugari

Janda Pramugari

Monday, January 13th 2014. | Cerita Lucah Melayu

Cerita ini benar-benar berlaku kepada aku. Kejadian in baru sahaja berlaku pada bulan Januari 1999 yang lalu. Aku berkenalan dengan seorang pramugari Pelangi Airways. Namanya Zarina (nama samaran). Zarina bekerja dengan MAS sebelum ini tetapi terpaksa berhenti kerja kerana mengandung anaknya. Zarina ini memang cukup cantik orangnya.

Ceritanya begini. Pada penghujung bulan Disember 1998 yang lalu aku menaiki kapal terbang ke Kota Bahru dari Pulau Pinang dengan Pelangi Airways. Semasa penerbangan inilah aku berkenalan dengan Zarina tetapi itu aku tak berbual apa dengannya dan hanya sekadar memberikan kad aku ketika turun dari kapal terbang.

Tiga hari kemudian, bila aku balik ke pejabat, setiausaha aku beritahu ada seorang wanita bernama Zarina menalipon aku dan meminta aku menghubunginya kembali. Apalah punya sial, secretary aku hilangkan no talipon itu. Walau bagaimanapun nasib aku baik kerana Zarina talipon aku pada petang itu dan bagi no taliponnya. Jadi beberapa minggu itu kami sering berkomunikasi melalui talipon antara satu sama lain. Akhirnya aku merangcang untuk berjumpa dengan Zarina.

Seperti yang dirancangkan, aku pun memandu ke Kuala Lumpur dan mengambil Zarina di depan PJ Hilton. Aku bagi dia no kereta aku sebab dia tidak kenal aku dan aku pula tak berapa ingat wajahnya, tambahan pula Zarina baru sahaja memotong rambutnya. Ketika sampai di hadapan PJ Hilton, alangkah geramnya aku melihat Zarina yang putih gebu berpakaian seksi. Oleh kerana bulan puasa, kamipun hanya ronda-ronda sambil berbual-bual. Aku kemudiannya hantar Zarina pulang kerumahnya yang teletak dekat Jaya, PJ dan akan mengambilnya semula untuk berbuka puasa di Kelana Jaya Seafood.

Pukul 5.00 petang akupun mengambil Zarina dari rumahnya dan dia berpakaian lebih seksi. Batang aku dah keras ketika di dalam kereta semasa meronda-ronda sementara menunggu waktu berbuka puasa. Aku dah geram habis tenggok si Zarina yang putih, tinggi dan manja itu.

Ketika makan, Zarina beritahu aku yang dia adalah seorang Janda dan mempunyai seorang anak lelaki yang ditinggalkan bersama ibusaudaranya di Johor. Bekas suaminya pula tinggal di KL dan kadang-kala ada menjengguknya. Aku tanya dia, selepas bercerai ada tak dia melakukan hubungan seks dengan bekas suaminya. Zarina beritahu dia tak pernah melakukan seks selepas bercerai dengan suaminya sebab takut dosa. Ringan-ringan tu adalah. Aku beritahunya yang aku ini bujang tetapi dah pernah melakukan hubungan seks dengan bekas mak we aku di ITM dulu. Dia diam sahaja dan melemparkan senyuman manis kepada ku. Selepas makan aku pun ronda-ronda di KL.

Lebih kurang pukul 10.00 malam aku ajak Zarina ke lounge di Concord Hotel, KL tempat aku menginap. Zarina setuju sahaja. Kami di lounge sehingga jam 12.30 malam. Semasa di lounge lagi aku dah raba-raba Zarina tapi dia buat tak kisah sahaja dan aku cium dia sekali bila lagu permintaanku yang ditujukan kepadanya dinyanyikan.

Selepas lepak kat lounge, aku ajak Zarina ke bilik aku. Mula-mula dia tak mahu sebab takut kena cekup dek pencegah maksiat. Aku beritahu dia, sekarang ni bulan puasa, pencegah maksiat sibuk sembahyang sunat. Akhirnya Zarina bersetuju tetapi dengan syarat untuk sekejap sahaja. Bila sampai di dalam bilik, Zarina buatkan aku kopi dan aku ajak di duduk di atas katil rapat dengan aku sambil menonton TV. Aku pegang tangannya sambil mengusap-usapnya tapi dia tak bagi aku buat lebih dari itu. Kemudian Zarinah ambil selimut dan gulungkan badannya dengan selimut. Aku pun naik bengkek. Ada pulak macam tu. Aku pun cakap kat Zarina kalau dia takut dengan aku baik aku hantar dia balik rumah sahaja. Zarina kata dia takut kami terlanjur sebab dia pun rasa suka dekat aku. Maklumlah aku ni mancho orangnya dan tinggi lampai. Aku pun cakaplah, apalah salahnya kalau suka sama suka. lagipun aku memang syok dekat dia. kalau dia nak kahwin dan jadi bini aku, memang aku rela.

Cantik sungguh wa cakap lu. Jadi dalam berbual-bual tu, aku tanggalkan selimutnya dan meraba buah dadanya. Lembut sahaja masa itu sebab belum tegang lagi tetapi cukup putih melepak dan cantik bentuknya. Kemudian aku minta nak bukak blousenya dan dia membantah sedikit tapi aku rasa Zarina dan stim sebab suaranya pun dah terketar-ketar. Aku buka butang blousenya dan tanggalkannya. Tinggal coli hitamnya sahaja. Aku ramas buah dada Zarina dari luar coli dengan kedua-dua belah tangan aku. Dan akhirnya aku tanggalkan pula colinya itu. Mak tertonjollah gunung berkembar Zarina. Akupun menghisap dan menjilat buah dada Zarina. Lepas hisap kiri aku hisap yang kanan pula berselang-seli buat seketika. Kemudian tangan aku pun merayap ke pangkal peha Zarina dan membuka skirtnya. Dia cuba menepis. Tapi aku tak peduli dan terus mengusap celah kelangkangnya. walau bagaimanapun, sambil merengek Zarina kata “Janganlah … dosa”. Aku kemudianya menanggalkan seluar dalam Zarina pula. Batang aku dah memang keras sampai sakit dan tak selesa sebab aku pakai seluar jeans yang agak ketat. Aku pun sambil mengusap celah kangkang Zarina membuka pakaian aku. Zarina pun turut membantu menanggalkan baju dan seluar aku.

Zarina pegang batang aku dan mengusapnya dengan lembut manakala aku terus menguntil biji kelentitnya yang sudah berair itu. Aku rebahkan Zarina dan mengisap dan menjilat teteknya dan terus menjilat kebahagian bawah sehinggalah sampai kelubuk mutiara Zarina. Aku cium dan jilat pantat Zarina dengan lidah aku. Rasanya sungguh sedap sekali. Inilah antara permainan yang paling aku suka, jilat pantat. banyak air Zarina keluar dan aku terus menjilatnya. Aku masukkan lidah aku ke dalam lubang pantat Zarina. Dia terasa nikmat dan mengeliat dengan kuah sekali sambil berbunyi “argh …argh…argh”. Aku rasa air maninya dah keluar. Aku terus jilat dan hisap lubang pantat Zarina untuk lebih kurang selama 10 hingga 15 minit.

Selepas itu aku suruh Zarina jilat dan kulum batang aku pula. Apalagi, dia pun kulum dan menjilat keseluruhan batang aku. Bertambah nikmat bila Zarina masukan keseluruhan batang aku yang panjang lebih kurang 6.5 inci itu ke dalam mulutnya. Aku pula meraba-raba badan Zarina. Lebih kurang 15 minit akupun membaringkan badan aku ke atas badan Zarina dan secara perlahan-lahan memasukan batang aku kedalam cipapnya. Aku tengok mata Zarina terpejam menahan kenikmatan sambil memeluk erat badan aku. Ketat juga. Memang sah Zarina tak pernah kena batang selepas bercerai dua tahun yang lalu. Mula-mula aku gerak pendayung aku perlahan-lahan dan kemudiannya menukar kelajuan dengan lebih pantas. Aku tengok Zarina tercungap-cungap menahan kesedapan sambil berbunyi “argh… argh… argh… argh”.

Setelah mendayung lebih kurang 15 minit, aku suruh Zarina membalikkan badannya dan menonggeng untuk buat style doggie. Zarina pun menonggeng punggungnya ke atas. Aku jilat pantatnya dahulu sebelum memasukan batang aku dari belakang. Sedap sungguh. Aku dengar si Zarina ber uh… ah… uh… ah… uh… ah… sambil menyuruh aku mempercepatkan kerja. Lebih kurang 10 minit kemudian aku berhenti dan suruh Zarina diposisi atas pula. Aku baring dan Zarina masukan batang aku ke dalam cipapnya yang berbulu nipis itu. Ini posisi yang paling aku suka. Nikmat sambil berehat. Zarina terus berdayung dan aku lihat Zarina masih bertenaga walaupun sudah melebihi 10 minit dalam posisi begitu. Aku pun menyuruh Zarina mempercepatkan dayungannya. Dalam Zarina mempercepatakan dayunganya, aku rasa aku dah nak sampai klimaks. Aku beritahu Zarina yang aku dah nak terpancut dan dia suruh aku bertahan supaya dapat keluar bersama-sama. Zarina terus berdayung dan aku tak boleh bertahan lagi lalu terpancut air mani aku ke dalam pantat Zarina. Zarina pun keluar sama. Aku dapat rasakan kemutan istimewa ke atas batangku. Zarina terus mendakap aku sambil membiarkan batang aku berada di dalam cipapnya.

Lebih kurang 5 minit merendam batang aku, Zarina pun bangun dan masuk ke dalam bilik air. Bila Zarina keluar dari bilik air berbogel, aku naik stim balik. Dia beritahu aku yang dia puas sekali. keluar sampai dua kali dan tidak pernah merasa senikmat ini dalam hubungan seks. Aku tanya Zarina sama ada dia hendak lagi tak. Batang aku dah mula terpacak balik selepas 10 minit berehat. Jadi kami pun terus berdayung semula. Kalau tak silap aku, hari itu saja kami buat sampai 5 kali. Last sekali kami buat pukul 7.30 pagi. Baru aku teringat, bulan puasa mana boleh lakukan hubungan seks waktu siang. Tapi nak buat macamana, tak berdaya nak menahan sebab aku memang sukakan Zarina dan dia pula sukakan aku. Pagi itu aku rasa lutut aku nak tercabut. Malam esoknya kami terus sambung projek tolak-tarik.

Aku nak ambil kesempatan ini menjemput janda, bini orang ataupun anak dara tak kira tua atau pun muda, apa sahaja bangsa dan agama supaya menghubungi aku kalau nak cuba belayar dengan aku. Kalau sesiapa nak merasa batang aku.

Cerita Novel Lucah Melayu Terkini

  • cerita lucah benar 2014
  • cerita luca 2014
  • janda miang
  • janda gersang
  • cerita lucahku
  • cerita 18 sx 2014
  • cerita seks janda
  • cerita lucah pramugari
  • janda seksi
  • kisah seks 2014